Pulang Kampung, Mentan Amran Tanam Jagung Di Konawe Utara
Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman Saat Melakukan Kunjungan Kerja ke Konawe Utara, Sulawesi Tenggara.

Pulang Kampung, Mentan Amran Tanam Jagung Di Konawe Utara

Pilarpertanian - Menteri Pertanian (Mentan) RI, Andi Amran Sulaiman melakukan kunjungan kerja ke Konawe Utara, Sulawesi Tenggara hari ini, Rabu, 10/1/24. Mentan Amran melakukan tanam jagung bersama Bupati dan Kelompok Tani Watumengga’a tepatnya di Desa Amolame, Kecamatan Andowia, Kabupaten Konawe Utara.


“Hari ini kami lakukan penanaman jagung bersama para petani kemudian tadi menyapa satu persatu mulai dari camat, kepala desa, penyuluh, babinsa, POPT dan petani, Alhamdulilah kompak, hadir semua ini merupakan pertanda baik,” ujar Mentan Amran.


“Saya pulang kampung ini. Dulu saya di sini harus menyeberang sungai melewati buaya, saya jalan kaki berjam-jam menuju daerah perkebunan hanya untuk menanam sawit apalagi orang sini kalau 1 km Itu artinya siap-siap harus jalan 10 km,” kelakarnya disambut tertawa riuh yang hadir.


Amran menyebutkan, “pada saat itu yang ada di dalam kepala saya adalah untuk negara, merah putih lah yang saya perjuangkan,” cerita Amran mengingat pengalaman masa lalu nya.



Mentan Amran juga menceritakan perihal latar belakang keluarganya yang sederhana, “saya lahir dari keluarga sederhana, ayah saya hanya seorang babinsa kemudian saya jadi PPL uang hanya bergaji 125 ribu, namun saya bertekad akan guncangkan dunia dan tidak ingin larut dalam kemiskinan artinya tidak ada yang tidak bisa, yang ada adalah sulit. Jangan jadi orang yang selalu meminta- minta, rubah dirimu sendiri,” serunya.


Kementerian Pertanian mencanangkan bukan saja hanya ingin swasembada seperti yang sudah pernah dilakukan di masa jabatan Mentan Amran di tahun 2017, 2018 dan 2020. “Kami juga ingin berdaulat, kami ingin lakukan ekspor dan kami ingin dunia lain bergantung pangan kepada kita,” kata Amran dengan penuh semangat.


Kementan merancang 5 tahun ini Indonesia akan menjadi super power lewat pangan. “Semua tidak akan bisa berjalan tanpa pangan, oleh karena itu kita akan menjadi lumbung pangan dunia,” serunya.


Mentan berharap aksi tanam bersama dan bantuan yang disalurkan Kementan bisa membantu para petani dalam mempercepat masa tanam dan meningkatkan produksi pertanian.


“Semoga upaya ini bisa meningkatkan kesejahteraan para petani khususnya di Konawe Utara ini,” tandas Mentan Amran.


Sementara itu Bupati Konawe Utara Ruksamin pada sambutannya menyampaikan rasa senang dan bangganya dengan kedatangan Mentan Amran.


“Selamat pulang kampung kembali pak,” disambut tepuk tangan ribuan petani, penyuluh dan babinsa.


Konawe Utara adalah daerah pemekaran yang sangat punya potensi dan di kabupaten ini sebagian besar kontribusi pertanian dan pertumbuhan PDRB nya cukup baik.


“Untuk itu kami akan selalu siap mendukung bapak Menteri Pertanian agar negeri ini dapat mengulang kembali prestasinya yaitu kita pernah Swasembada Pangan yang dilakukan Menteri Pertanian Amran di era 2014 – 2019 lalu,” terang Ruksamin.


Sekitar 2.000 orang peserta yang hadir dalam kegiatan tersebut yang terdiri dari petani, penyuluh, POPT dan babinsa. Penanaman jagung dilakukan dengan menggunakan alat tanam jagung sebanyak 15 unit.


Ditempat yang sama, Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi menyampaikan bahwa di lahan yang ditanami, dilakukan indeks pertanaman atau rerata masa tanam dan masa panen dalam satu tahun pada lahan yang sama dengan provitas 5 ton perhektare. Dan diharapkan ini bisa meningkat terus dikarenakan Konawe Utara mempunyai potensi untuk itu.


“Dari tanam jagung tersebut, Kementan mencatat jumlah biaya produksi yang diamankan sekitar Rp8 juta perhektare. Dengan hitungan perkilogram jagung seharga Rp7.000,” jelas Suwandi.


Untuk diketahui, Kementerian Pertanian memberikan bantuan simbolis di Kabupaten Konawe Utara berupa bantuan benih jagung hibrida, bantuan benih padi inbrida, bantuan benih jeruk, bantuan benih mangga, bantuan benih kelapa genjah, bantuan btimulan, bantuan P2L serta alsintan.(PW)


Redaksi dan Informasi pemasangan iklan

Artikel Lainnya

Kawal Peningkatan Produksi Padi, Kementan Lakukan Gerakan Tanam di Sulawesi Selatan

Kawal Peningkatan Produksi Padi, Kementan Lakukan Gerakan Tanam di Sulawesi Selatan

Pilarpertanian – Kementerian Pertanian melalui Direktorat Jenderal Tanaman Pangan melakukan gerakan tanam padi seluas 2,5 ha di Kelurahan Samata, Kecamatan Somba Opu, Kabupaten Gowa, bersama poktan Borong Raukang, Jumat (23/02/24). Hadir bersama anggota DPRD Kabupaten Gowa (Taufik Surullah, S. Ip), Kabid Dinas TPH Bun Provinsi Sulsel (Syaripuddin, STP, MSi), Kadistanhor Kabupaten Gowa (Drs. H. Muh. […]

Dukung Peningkatan Produksi Pangan Nasional, Sulawesi Barat Gencar Lakukan Gerakan Tanam Padi

Dukung Peningkatan Produksi Pangan Nasional, Sulawesi Barat Gencar Lakukan Gerakan Tanam Padi

Pilarpertanian – Meskipun bukan merupakan provinsi sentra produksi padi, tidak menghentikan semangat petani Sulawesi Barat dalam memberikan kontribusinya bagi peningkatan produksi padi nasional. Kegiatan gerakan tanam padi gencar dilakukan sepanjang bulan Februari ini hingga bulan Maret ke depan oleh petani-petani di seluruh Kabupaten yang ada di Sulawesi Barat. Syamsul Ma’arif yang merupakan Kepala Dinas Tanaman […]

Petani Banten Masuk Panen Raya Padi

Petani Banten Masuk Panen Raya Padi

Pilarpertanian – Sejumlah petani di Banten bersiap masuk panen raya padi. Di beberapa lokasi, pertanaman padi diperkirakan dapat dipanen mulai dari akhir Februari atau awal Maret 2024. Dinas Pertanian Provinsi Banten menyebut hasil panen raya akan menghasilkan gabah kering panen sekitar 261.965 ton dan surplus sebesar 45.963 ton beras. Kepala Balai Penerapan Standar Instrumen Pertanian […]

Panen Padi Di Sumsel Optimal, Optimis Puncak Panen Mencukupi Pasar

Panen Padi Di Sumsel Optimal, Optimis Puncak Panen Mencukupi Pasar

Pilarpertanian – Provinsi Sumatera Selatan telah melakukan panen padi di beberapa Kabupaten, salah satunya di Kabupaten Banyuasin yang terdiri dari enam Kecamatan yakni Muara Telang, Tanjung Lago, Air Salek, Muara Padang, Sumber Marga Telang, Muara Sugihan, Pulau Rimau dan Selat Penuguan. Banyuasin sudah melakukan panen sejak Januari, Februari dan untuk Maret diprediksi akan panen seluas […]

Sistem Sumur Submersible Swadaya di Ngawi Efektif dan Patut Dicontoh

Sistem Sumur Submersible Swadaya di Ngawi Efektif dan Patut Dicontoh

Pilarpertanian – Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Ditjen Tanaman Pangan melakukan kunjungan lapang ke dua titik lahan pertanian di Kabupaten Ngawi, yakni Keltan Lodok Sari Desa Mantingan, Kecamatan Mantingan, dan di lahan tadah hujan Kecamatan Karanganyar Kabupaten Ngawi, Jawa Timur. Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementan, Suwandi mengatakan, berdasarkan arahan Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman, produksi pangan […]

Jatim dan Jateng  Masuk Panen Raya, Bersiap Jaga Harga dan Serap Gabah Petani

Jatim dan Jateng Masuk Panen Raya, Bersiap Jaga Harga dan Serap Gabah Petani

Pilarpertanian – Petani Jawa Tengah dan Jawa Timur tengah masuk masa panen padi dan melangsungkan kegiatan panen raya yang dimulai akhir Februari hingga diperkirakan April puncaknya. Hasil panen ini akan membanjiri ketersediaan beras di pasaran. Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Jatim, Didik Rudy Prasetya mengatakan bahwa panen tahun ini mengalami peningkatan luas panen dari […]

Kementan Pastikan Produksi Beras Nasional Tetap Aman

Kementan Pastikan Produksi Beras Nasional Tetap Aman

Pilarpertanian – Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan produksi beras dalam negeri dari berbagai daerah tetap akan memasok kebutuhan nasional. Kementan memprediksi, jumlah produksi pada awal tahun 2024, mulai dari Januari hingga Maret, masih akan memasok kebutuhan nasional. Sebut saja pada Januari 2024, dari seluruh daerah di Indonesia, diprediksi produksi padi berjumlah 1,6 jt ton-GKG. Lalu, pada […]

Dukung Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian Luncurkan Program Kampung Peramalan di Lamongan

Dukung Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian Luncurkan Program Kampung Peramalan di Lamongan

Pilarpertanian – Dalam rangka meningkatkan produksi dan mendukung ketahanan pangan nasional, Kementerian Pertanian – Direktorat Jenderal Tanaman Pangan melalui Balai Besar Peramalan Organisme Pengganggu Tumbuhan (BBPOPT) meluncurkan program pengembangan Kampung Peramalan di Lamongan Provinsi Jawa Timur. Hal ini selaras dengan kebijakan Menteri Pertanian Amran Sulaiman, yang terus memacu semua jajarannya untuk berkontribusi positif dalam meningkatkan […]

Akomodir Usulan Petani,  Kementan Bersinergi Dengan Pemda Pompanisasi di Bojonegoro

Akomodir Usulan Petani, Kementan Bersinergi Dengan Pemda Pompanisasi di Bojonegoro

Pilarpertanian – Kementerian Pertanian memastikan percepatan tanam padi gencar dilakukan di seluruh daerah serta memberikan pendampingan dan pengawalan sehingga proses produksi berjalan lancar. Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian (Kementan) Suwandi melakukan kunjungan lapang di dua desa wilayah Bojonegoro untuk melihat secara langsung proses produksi dan permasalahan petani di sana, Rabu, 21/2/24. Suwandi menyampaikan, sesuai […]