Amankan Pertanaman, Sumba Tengah Terus Kendalikan Belalang Kembara
Kegiatan Pengendalian Hama Belalang Kembara oleh Warga di Desa Matunggeding, Kecamatan Umalulu, Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur.

Amankan Pertanaman, Sumba Tengah Terus Kendalikan Belalang Kembara

Pilarpertanian - Kementerian Pertanian bersama Dinas Pertanian di Pulau Sumba dan masyarakat setempat terus melakukan upaya pengendalian belalang kembara sejak kemunculannya kembali pada tahun 2019. Berbagai upaya mulai dari penyemprotan insektisida sampai dengan penangkapan (mekanik) belalang oleh masyarakat terus dilakukan sampai kini. Seperti halnya yang dilakukan oleh warga Desa Matunggeding, Kecamatan Umalulu, Kabupaten Sumba Timur. Warga berbondong-bondong melakukan pengendalian secara massal dengan menangkap belalang kembara secara mekanik menggunakan peralatan sederhana yang ada.


Tiga tahun sudah masyarakat di Pulau Sumba (Nusa Tenggara Timur) disibukkan dengan keberadaan belalang kembara atau Locust Migratoria. Pasalnya populasi hama belalang kembara dalam kurun waktu tersebut lebih tinggi dibanding tahun-tahun sebelumnya. Saking tingginya, kehadiran belalang yang satu ini mengganggu aktivitas masyarakat dan menyebabkan kekhawatiran para petani di pulau tersebut untuk bercocok tanam. Tidak hanya menyebabkan masalah di lahan pertanian, namun hama ini juga turut mengganggu fasilitas umum.


Direktur Perlindungan Tanaman Pangan, Mohammad Takdir Mulyadi, mengapresiasi kegiatan pengendalian yang dilakukan oleh warga Matunggeding. Saat ini memang metode pengendalian yang dilaksanakan adalah kimiawi (penyemprotan insektisida) dan mekanik (penangkapan), namun metode pengendalian yang ramah lingkungan menggunakan agens pengendali hayati (APH) terus diupayakan dengan cara eksplorasi di lapangan.


“Pengendalian belalang kembara dengan cara mekanik sejalan dengan misi kami yaitu mengedepankan pengendalian hama penyakit tanaman ramah lingkungan. Selain aman bagi manusia, pengendalian ini tentunya aman bagi tanaman dan binatang ternak yang biasa dijumpai di Pulau Sumba. Namun ini memerlukan waktu dan proses yang tidak sebentar. Kami dari pusat terus bekerja sama dengan pihak terkait untuk dapat mengembangkan pengendalian secara ramah lingkungan,” ungkap Takdir.



Kepala Balai Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura (BPTPH) Provinsi Nusa Tenggara Timur, Gabriel Gara Beni, menerangkan bahwa warga turun menangkap belalang pada malam hari karena memang serangga dewasa/imago ini aktif terbang pada siang hari dan istirahat di malam hari, jadi akan lebih mudah menangkapnya di malam hari. Berbekal alat penerangan senter dan alat seadanya, warga bergerak menyusuri pekarangan sekitar pemukiman untuk menangkap belalang. Pengendalian tangkap belalang secara mekanik ini dilakukan warga selama 3 hari berturut-turut pada tanggal 25 hingga 27 Oktober 2022 dan jerih payah yang telah dilakukan warga tidak mengecewakan.


“Hasil tangkapan warga cukup banyak, Hasil penimbangan belalang yang berhasil dikumpulkan oleh warga tercatat seberat 155 kg. Jika dalam 1 kg belalang terdapat 1.000 ekor belalang dewasa maka jumlah belalang kembara yang berhasil ditangkap warga sebanyak 155 ribu ekor. Dalam satu musim kawin saja, jumlah tersebut akan berlipat-lipat dan dapat mengancam pertanaman di Sumba Timur dan sekitarnya,” ujar Gabriel.


Sebagai informasi, belalang kembara merupakan hama endemik Pulau Sumba. Selain di pulau tersebut, sangat jarang dijumpai keberadaannya di wilayah lain. Sejak tahun 2019, populasi belalang kembara kembali meningkat karena berbagai dugaan kemungkinan seperti kecocokan kondisi cuaca Pulau Sumba yang kering dan panas, padang rumput yang luas, serta perubahan iklim yang disinyalir dapat memacu populasi belalang kembara terus meroket. Oleh karenanya, perlu terus dilakukan pengendalian agar belalang kembara tidak menimbulkan kerugian lebih lanjut dan tidak mengganggu aktivitas warga.


Gandi Purnama (Koordinator Pengendalian OPT Serealia) menyampaikan bahwa upaya pengendalian belalang kembara terus dilakukan dan Kementerian Pertanian terus mendukung upaya pengendalian hama ini.


“Pengendalian di lapangan terus dilakukan oleh petugas bersama masyarakat. Termasuk di dalamnya pengendalian secara mekanik dan kimiawi apabila diperlukan. Untuk mendapatkan hasil pengendalian yang optimal, diharapkan pengendalian dapat dilakukan secara serempak dalam hamparan yang luas dan berkelanjutan,” jelas Gandi.


Pada kesempatan lain, Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Suwandi, menyampaikan bahwa pengendalian harus mengedepankan pengendalian hama dan penyakit secara ramah lingkungan. ”Sesuai dengan arahan Bapak Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, bahwa dalam pengendalian hama diusahakan menerapkan pengendalian hama penyakit dengan bahan-bahan alami agar lingkungan juga tetap sehat. Kelestarian lingkungan harus tetap kita jaga demi anak cucu kita kelak,” papar Suwandi.(BB)


Redaksi dan Informasi pemasangan iklan

Artikel Lainnya

LPPNU Jatim Minta Polemik Beras Dihentikan, Buat Apa Impor Kalau CBP Sudah Terpenuhi

LPPNU Jatim Minta Polemik Beras Dihentikan, Buat Apa Impor Kalau CBP Sudah Terpenuhi

Pilarpertanian – Ketua Lembaga Pengembangan Pertanian Nahdlatul Ulama (LPPNU) Jawa Timur, Ahmad Yani meminta polemik wacana impor beras segera dihentikan. Menurutnya, kebijakan impor tidak perlu dilakukan mengingat beras Indonesia yang ada di penggilingan dan masyarakat sudah sangat cukup untuk memenuhi kebutuhan hingga akhir tahun mendatang. “Terkait dengan polemik ini, apakah semahal itu koordinasi antar lembaga. […]

Mentan SYL Buka Jambore Hortikultura 2022: Buah dan Sayur Indonesia Harus Mendunia

Mentan SYL Buka Jambore Hortikultura 2022: Buah dan Sayur Indonesia Harus Mendunia

Pilarpertanian – Direktorat Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian menggelar acara Jambore Hortikultura 2022. Kegiatan dihelat mulai Jumat – Minggu, 2 – 4 Desember 2022. Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (SYL), turut hadir sekaligus membuka acara bersama Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto. SYL menjelaskan, pihaknya mengapresiasi capaian komoditas hortikultura selama beberapa tahun terakhir. Di tengah pandemi dua […]

Pengenalan Teknologi Perbanyakan Benih Hortikultura pada Jambore Hortikultura

Pengenalan Teknologi Perbanyakan Benih Hortikultura pada Jambore Hortikultura

Pilarpertanian – Inovasi teknologi perbanyakan Hortikultura senantiasa dinamis mengikuti perkembangan zaman. Hal ini dikarenakan keterbatasan sumber entris terutama untuk buah lokal sehingga perlu ada terobosan perbanyakan vegetatif yang efektif dan efisien. Selain itu pengambilan entris dari pohon induk tunggal (PIT) secara massif dapat merusak PIT sendiri. “Selain itu kendala yang sering terjadi di dalam proses […]

Mentan SYL Dorong Buah & Sayur Indonesia Tembus Mancanegara

Mentan SYL Dorong Buah & Sayur Indonesia Tembus Mancanegara

Pilarpertanian – Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo (SYL) terus mendorong produk pertanian Indonesia, terutama buah dan sayur untuk bisa menembus pasar mancanegara. SYL pun bercerita tentang harga buah dan sayur tropis yang dihargai mahal di luar negeri. “Kemarin di Washington saya lihat harga durian dihargai 1,5 juta rupiah di sana. Dengan tingginya nilai buah dan […]

Kementan Luncurkan Logo UMKM Hortikultura

Kementan Luncurkan Logo UMKM Hortikultura

Pilarpertanian – Penumbuhan UMKM merupakan salah satu upaya Kementerian Pertanian dalam mendukung peningkatan ekonomi nasional pasca pandemi Covid-19, termasuk UMKM produk olahan hortikultura. Untuk menjamin kualitas produk olahan yang dihasilkan oleh UMKM Hortikultura binaan, Direktorat Jenderal Hortikultura memberikan penanda khusus berupa sebuah logo pada setiap produk olahan yang dihasilkan. “UMKM yang menjadi binaan Ditjen Hortikultura […]

PKEPP: Impor Beras Rugikan Petani

PKEPP: Impor Beras Rugikan Petani

Pilarpertanian – Rencana kebijakan impor beras dinilai bisa merugikan para petani. Memasuki musim panen yang notabene akhir Desember hingga Januari 2023 nanti, beleid itu dinilai harus dikaji ulang. Pernyataan tersebut disampaikan Direktur Pusat Kajian Ekonomi Pertanian dan Pangan (PKEPP), Ahmad Albana dalam satu perbincangan dengan awak media, Senin (1/12). Albana menegaskan jika impor beras bukanlah […]

Kementerian Pertanian Pecahkan Rekor MURI Nguleg Bawang Putih Terbanyak dan Serentak

Kementerian Pertanian Pecahkan Rekor MURI Nguleg Bawang Putih Terbanyak dan Serentak

Pilarpertanian – Dalam Gebyar Bawang Putih Nusantara di acara Jambore Hortikultura 2022, Rekor MURI untuk kategori Nguleg Sambal Serentak berhasil dipecahkan. Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto menyampaikan rasa kagum dan bangganya atas animo peserta. “Tadinya kami menargetkan 5.000 peserta hadir online se-Nusantara. Namun, tidak disangka peserta tembus hingga 7.695 dari berbagai kota/kabupaten/provinsi,” ujar Prihasto, Jumat […]

Isu Impor Beras, Ekonom Indef Ingatkan Bapanas Soal Ini

Isu Impor Beras, Ekonom Indef Ingatkan Bapanas Soal Ini

Pilarpertanian – Komoditas beras memiliki posisi yang amat strategis. Sebagai bahan pangan utama masyarakat, beras cukup ‘sensitif’ terhadap gejolak pasar. Isu-isu yang menyebabkan kenaikan seperti ketersediaan stok, harga, hingga impor sangat berpengaruh di lapangan. Pernyataan tersebut disampaikan Ekonom Institute For Development of Economics and Finance (Indef), Agus Herta Sumarto ketika dimintai keterangannya seputar rencana impor […]

Kebutuhan 3,5 Ton Per Bulan, Pelaku Usaha : Jika Stok Bawang Putih Stabil, Kami Tinggalkan Bawang Putih Impor

Kebutuhan 3,5 Ton Per Bulan, Pelaku Usaha : Jika Stok Bawang Putih Stabil, Kami Tinggalkan Bawang Putih Impor

Pilarpertanian – Jambore Hortikultura hari perdana bertemakan bawang putih. Tak hanya pemecahan rekor MURI, kegiatan turut diwarnai Talkshow dan demo masak bertemakan, Bangga dengan Bawang Putih Nusantara. Dengan menghadirkan praktisi, akademisi berikut pelaku usaha di bidang bawang putih, peserta yang hadir secara offline maupun online diedukasi aneka manfaat dan potensi bawang putih nasional. “Bawang putih […]