Kementan Panen Kedelai Produktivitas Tinggi Guna Percepatan Peningkatan Produksi Kedelai
Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo Saat Melakukan Panen Kedelai Produktivitas Tinggi Varietas Dega 1 dan Migo 2 di Desa Rancasanggal, Kecamatan Cinangka, Kabupaten Serang, Banten.

Kementan Panen Kedelai Produktivitas Tinggi Guna Percepatan Peningkatan Produksi Kedelai

Pilarpertanian - Upaya peningkatan produksi kedelai nasional telah dilakukan Kementerian Pertanian (Kementan) melalui berbagai strategi, guna mengurangi impor kedelai sehingga dapat menghemat devisa negara guna meningkatkan kesejahteraan rakyat.


Bertempat di Desa Rancasanggal, Kecamatan Cinangka, Kabupaten Serang, Menteri Pertanian bersama Bupati Serang didampingi Dirjen Tanaman Pangan, Dirjen Prasarana Sarana Pertanian, Dirjen Hortikultura, Tenaga Ahli Kementan, Direktur Aneka Kacang dan Umbi (AKABI), Direktur Perlindungan Tanaman Pangan, Direktur Perbenihan Perkebunan, Kepala Dinas Pertanian Provinsi dan Kabupaten Provinsi Banten serta unit kerja lingkup Badan Litbang Pertanian Banten dan seluruh stakeholder Kementan, telah melakukan panen kedelai produktivitas tinggi varietas Dega 1 dan Migo 2 yang berikan pemupukan pupuk organik hayati dan POC Migo, Rabu (14/9/2022) di lahan milik Pusat Penelitian.


Pengembangan dan Penerapan Bioteknologi yang dipimpin Prof. Dr. Ali Zum Mashar. Kegiatan ini merupakan hasil kerja sama antara Ditjen Tanaman Pangan dikontrol langsung Direktorat Akabi dengan Pusat Penilitian Migo yang bertujuan mendapatkan teknologi produksi kedelai dengan produktivitas diatas 3 ton per ha, sehingga sasaran peningkatan produksi menuju swasembada kedelai dapat dicapai. Lahan yang digunakan untuk kegiatan pengembangan kedelai produktivitas tinggi seluas 1 ha, terdiri varietas Dega1 seluas 0,97 Ha dan Migo 2 = 0,65 Ha. Umur Dega 172 hari dan Migo 2 umur 90 hari. Rata-rata jumlah polong Dega 1 sebanyak 80 polong per batang dan Migo 2 sebanyak 300 polong per batang. Sedangkan varietas umumnya sebanyak 60-70 polong per batang. Dari hasil panen diperoleh produktivitas kedelai Dega 1 rata-rata 2,6 ton/ha, dan Migo 2 rata-rata 6 ton/ha. Biaya produksi rata-rata Rp15 jt/ha dengan harga jual Rp12 ribu/kg maka akan diperoleh penerimaan kurang lebih Rp48 juta/ha dengan keuntungan Rp33 juta per ha.


Hasil panen Migo 2 seluas 1 ha dapat dijadikan benih kurang lebih sebanyak 3 ton dan dapat ditanam pada areal seluas 86 – 100 ha (kebutuhan benih 30-35 kg per ha).



Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyayangkan bahwa selama ini kedelai menjadi kebutuhan namun masih import, “Migo itu hasil panen hari ini luar biasa sampai diatas 4 ton sudah sama dengan produksi kedelai dari luar, oleh karena itu kita harus yakin, harus percaya, bahwa bangsa ini bisa dan kita buktikan hari ini. Saatnya kita bangkit. Kita satukan idealisme dan romantisme kebangsaan. Untuk meningkatkan produksi kedelai perlu dipastikan jaminan pembelinya, varietas kedelai memiliki potensi provitas tinggi, input produksi antara lain pupuk harus sesuai rekomendasi teknologi spesifik lokasi serta perlu dikembangkan varietas kedelai ini ke seluruh daerah dan tidak hanya di Cinangka saja,” ucapnya.


Direktur Akabi, Yuris Tiyanto menambahkan, “perlakuan pertanaman kedelai ini di harapkan dapat mendorong peningkatan produksi kedelai, sehingga kita bisa mengurangi import kedelai, dengan harapan ke depan kita bisa swasembada kedelai,” jelas dia.


Bupati Serang, Ratu Tatu Chasanah menerangkan, “apa yang menjadi varietas kedelai temuan Prof Ali Zum ini akan disebarkan di Kabupaten Serang, tugas saya dalam waktu sebulan ini menyiapkan lahan untuk kedelai, Insya Allah bisa”, terangnya.


Calon varietas atau Galur kedelai MIGO 2 dalam pertanaman di lapangan memiliki keunikan yaitu batang yang besar, tahan naungan, tahan gulma, tahan virus TMV (Tobacco Mozaik Virus), warna daun lebih hijau tinggi 90 – 120 cm, banyak cabang dan buah antara 238 – 400 polong. Kedelai tersebut diharapkan dapat dilepas menjadi varietas kedelai baru untuk mendukung peningkatan produksi kedelai menuju swasembada kedelai.


Menurut penemu mikroba google Prof. Dr. Ali Zum Sumashar, di negara sub tropis kedelai yang dihasilkan hanya dapat mencapai 2,7 hingga 3 ton per ha dan hanya panen satu tahun sekali. Ali Zum Mashar juga menambahkan “pusat penelitian yang kami pimpin sudah berhasil mengembangkan kedelai yang probilitasnya sangat tinggi di atas 4,5 ton per hektar, dan ini menjadi solusi nasional, untuk swasembada kedelai kita ke depan, jadi sudah tidak ada alasan lagi kita mempertanyakan apakah kita mampu swasembada apa tidak”.


Teknologi Migo adalah penggunaan pupuk hayati dengan mikrobia yang hidup tanpa tergantung dengan tanaman kedelai, namun mendukung peningkatan produksi kedelai.(BB)


Redaksi dan Informasi pemasangan iklan

Artikel Lainnya

Kunjungi Jatiluwih, Kementan Perkenalkan Praktik Pertanian Berkelanjutan ke Delegasi AMM G20

Kunjungi Jatiluwih, Kementan Perkenalkan Praktik Pertanian Berkelanjutan ke Delegasi AMM G20

Pilarpertanian – Delegasi Agriculture Ministers Meeting (AMM) G20 melakukan field trip ke sawah terasering Subak Jatiluwih yang merupakan World Heritage di Desa Jatiluwih, Tabanan, Bali guna memperkenalkan praktik pertanian berkelanjutan dalam menghadapi tantangan perubahan iklim ekstrim. Kegiatan kunjungan ini merupakan penutup rangkaian acara Agriculture Ministers Meeting (AMM) G20 Indonesia tahun 2022 di Pulau Dewata. Sekretaris […]

Terapkan PPHT, Petani di Sulawesi Tengah Berhasil Tingkatkan Hasil Panen

Terapkan PPHT, Petani di Sulawesi Tengah Berhasil Tingkatkan Hasil Panen

Pilarpertanian – Kementerian Pertanian terus mendukung peningkatan produksi padi, salah satunya dalam hal pengendalian hama dengan melakukan sosialisasi dan Pelatihan Pengendalian Hama Terpadu (PPHT). Terbaru, kelompok tani yang berhasil menerapkan PPHT yaitu Kelompok Tani Kamba Jaya, Desa Sarumana, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Provinsi Sulawesi Tengah. Keberhasilan itu terlihat dari hasil panen yang meningkat dari musim […]

Dari Buah Hingga Aneka Pangan Lokal Hiasi Pameran AMM di Bali

Dari Buah Hingga Aneka Pangan Lokal Hiasi Pameran AMM di Bali

Pilarpertanian – Agriculture Ministers Meeting (AMM) berlangsung di Bali pada 27-29 September 2022. Acara ini merupakan puncak pertemuan Agriculture Working Group (AWG)-G20. Tidak hanya pertemuan Menteri Pertanian Negara – Negara G20, pelaksanaan AMM juga dimeriahkan dengan sejumlah pameran produk pertanian. Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementerian Pertanian (Kementan), Kuntoro Boga Andri, mengatakan selama pameran […]

Hari Kopi Internasional, Mentan SYL Ajak Masyarakat Tanam Kopi Lebih Masif

Hari Kopi Internasional, Mentan SYL Ajak Masyarakat Tanam Kopi Lebih Masif

Pilarpertanian – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengajak masyarakat Indonesia untuk melakukan penanaman kopi lebih masif. Hal ini disampaikan SYL saat berbincang santai di gazebo halaman Kanpus Kementan jelang Hari Kopi Internasional yang jatuh pada 1 Oktober 2022. Bagi SYL, kopi adalah singkatan dari Komunikasi Otak Penunjang Inspirasi. “Mari kita tanam kopi lebih […]

Jelang KTT G20, Kementan Perkuat Pengendalian Rabies di Bali

Jelang KTT G20, Kementan Perkuat Pengendalian Rabies di Bali

Pilarpertanian – Menjelang pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20, Kementerian Pertanian (Kementan) perkuat pengendalian Rabies di Provinsi Bali dengan melakukan Gerakan Vaksinasi Massal. “Gerakan vaksinasi massal kita lakukan di Bali untuk memastikan di wilayah KTT G20 Hewan Penular Rabies (HPR) tervaksin”, kata Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian, Kasdi Subagyono pada saat peringatan World Rabies Day (WRD) […]

Permintaan Tinggi, Prospek Bisnis Jamur Menggiurkan

Permintaan Tinggi, Prospek Bisnis Jamur Menggiurkan

Pilarpertanian – Jamur merupakan saprofit pada bahan-bahan organik yang telah mati yang terbukti memiliki banyak kandungan nutrisi yang dibutuhkan tubuh manusia. Prospek bisnis jamur cukup menggiurkan mengingat jamur mengandung banyak protein hampir sama dengan protein hewani. Daging jamur, khususnya jamur merang memiliki semua kandungan asam amino essensial yang terdapat dalam telur bahkan untuk kandungan lysine […]

Dukung Pengembangan Anggur Nasional, Varietas Baru  Didaftarkan di Kementan

Dukung Pengembangan Anggur Nasional, Varietas Baru Didaftarkan di Kementan

Pilarpertanian – Kementerian Pertanian (Kementan) mendukung pengembangan benih anggur bermutu dari varietas unggul yang dikembangkan oleh masyarakat penggiat anggur, salah satunya Asosiasi Penggiat Anggur Indonesia (ASPAI). Hal tersebut disampaikan Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto saat menerima kunjungan dari ASPAI (23/9) beberapa waktu lalu. Pada kunjungan tersebut, ASPAI menyampaikan bahwa pihaknya secara bertahap akan mendaftarkan 11 […]

AMM G20 Bali, Momentum Pamer Eksotisme Buah Lokal

AMM G20 Bali, Momentum Pamer Eksotisme Buah Lokal

Pilarpertanian – Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo (SYL) selaku pemimpin rangkaian kegiatan Agriculture Ministers Meeting (AMM) G20 Indonesia, yang berlangsung di Jimbaran Bali pada 27 – 29 September 2022 secara tegas mengajak dunia mengimplementasikan teknologi digital dalam sektor pertanian. Mengangkat tema “Transformasi Pertanian Digital dalam Percepatan Kewirausahaan Perempuan dan Pemuda”, Mentan mengajak semua negara […]

Antisipasi Serangan Tungro, Kementan Lakukan Bimbingan Teknis Penanganan Tungro di Kapuas

Antisipasi Serangan Tungro, Kementan Lakukan Bimbingan Teknis Penanganan Tungro di Kapuas

Pilarpertanian – Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, merealisasikan persiapan pengamanan Musim Tanam (MT) 2022/2023 dari serangan tungro di Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah dalam bentuk bimbingan teknis pada 28/9/2022 yang dihadiri perwakilan dari Direktorat Perlindungan Tanaman Pangan, Perwakilan dari Dinas Pertanian Kabupaten Kapuas dan Tenaga Ahli Anggota DPR RI Komisi IV. Kegiatan bimbingan […]