Kementan Pantau Ketersediaan Pasokan Umbi Bawang Merah Untuk Konsumsi dan Benih Pasca Idul Fitri 1443 H di Brebes
Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto Saat Melakukan Monitoring Kesiapan Produksi Bawang Merah di Kabupaten Brebes, Jawa Tengah

Kementan Pantau Ketersediaan Pasokan Umbi Bawang Merah Untuk Konsumsi dan Benih Pasca Idul Fitri 1443 H di Brebes

Pilarpertanian - Bawang merah merupakan salah satu komoditas hortikultura yang banyak dibutuhkan oleh masyarakat. Komoditas ini sering menjadi perhatian serius khususnya saat peringatan hari besar keagamaan maupun libur nasional. Tak terkecuali pula selama Ramadhan dan Idul Fitri 1433 H tahun 2022 yang baru saja berlalu.


Atas kerja sama seluruh pihak mulai dari petani, pengumpul, pedagang, perusahaan distribusi, dinas dan berbagai pihak lainnya, ketercukupan pasokan dan stabilitas harga bawang merah cukup terjaga. “Stabilitas pasokan dan harga bawang merah pada masa Ramadhan dan Idul Fitri lalu patut kita syukuri” ungkap Dr. Prihasto Setyanto, Direktur Jenderal Hortikultura. “Namun demikian, dalam beberapa bulan ke depan kita juga akan dihadapkan pada peringatan hari besar keagamaan lainnya yang tentunya membutuhkan pasokan bawang merah yang memadai. Untuk itu, manajemen penyediaan produksi perlu diintensifkan kembali” imbuh Dirjen Hortikultura tersebut.


Dalam rangka monitoring kesiapan produksi bawang merah ke depan, pada tanggal 10 Mei 2022 dilakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Brebes. Mendengar penjelasan dari para pemangku kepentingan dan melihat langsung di beberapa gudang bawang merah di Brebes, Direktur Jenderal Hortikultura, Dr. Prihasto Setyanto menyampaikan bahwa ketersediaan produk bawang merah diperkirakan sangat mencukupi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat pada perayaan Hari Raya Idul Adha 1443 H yang jatuh pada bulan Juli 2022 mendatang.


Disela-sela kunjungannya, Dirjen Hortikultura juga memantau kesiapan benih untuk kebutuhan tanam pada periode tanam beberapa bulan ke depan. “Kita akan pantau ketersediaan benih bawang merah. Saat ini tersedia benih bermutu bawang merah sebanyak 500 Ton, di beberapa penangkar benih di Brebes terutama varietas Bima Brebes dan Batu Ijo. Dirjen hortikultura mengungkapkan bahwa Pemantauan keberadaan benih bawang merah ini secara kontinyu untuk memastikan benih selalu tersedia di tengah masyarakat dengan harga yang terjangkau.



Dr. Inti Pertiwi, Direktur Perbenihan Hortikultura juga menambahkan bahwa jangan sampai terjadi kelangkaan benih yang nantinya berimbas pada harga umbi konsumsi yang mahal. “Perencanaan yang matang untuk memetakan kebutuhan benih bawang merah, diharapkan dapat menanggulangi hal tersebut” ungkap Inti.


Dalam kesempatan tersebut, Asosiasi Bawang Merah Indonesia (ABMI) juga mengungkapkan kekhawatirannya terkait kesiapan benih pada bulan mendatang. “Dikhawatirkan pada kurun waktu bulan Juni-Juli mendatang terjadi kelangkaan untuk benih. Diperkirakan pada waktu itu, harga benih bawang merah umbi bisa menembus 40.000-50.000 per kg” ungkap Ikhwan, Sekretaris Jenderal ABMI. Sehingga untuk mengantisipasi dampak yang lebih luas, ABMI mengusulkan untuk melakukan importasi benih secara terbatas guna menjaga harga benih dalam batas kewajaran.


Dalam kesempatan lebih lanjut, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kab Brebes menyampaikan bahwa saat ini tercatat penanaman bawang merah di Kabupaten Brebes seluas 21.000 Ha. “Diperkirakan akan mulai panen pada akhir bulan Juni / awal Juli hingga Agustus 2022. Kondisi ini menggambarkan bahwa stok konsumsi bawang merah menjelang Hari Raya Idul Adha 1443 H mendatang mencukupi” ujar Ir. Yulia Hendrawati, M.Si, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kab Brebes, saat ditemui disela-sela kunjungan kerja tersebut.


Adapun untuk memperluas sentra produksi dan kontinuitas pasokan bawang merah dari Brebes ini, maka pada tahun 2023 Kementrian Pertanian melalui Ditjen Hortikultura akan mencanangkan Brebes sebagai wilayah Penyangga Bawang Merah utama nasional. “Untuk itu secara khusus akan dialokasikan lokasi pengembangan bawang merah seluas 400 Ha” papar Dirjen Hortikultura. Hal lain yang juga akan dipersiapkan adalah dukungan gudang simpan bawang merah dengan kapasitas 8.000 Ton, dengan komposisi 4.000 Ton untuk bawang merah untuk
buffer stok pada Ramadhan dan Idul Fitri 1443 H tahun 2023 dimana anggarannya akan disiapkan oleh pemerintah.(ND)


Redaksi dan Informasi pemasangan iklan

Artikel Lainnya

Kementan Mendukung dan Mengkaji Inovasi Terbaru Untuk Produksi Tanaman Pangan

Kementan Mendukung dan Mengkaji Inovasi Terbaru Untuk Produksi Tanaman Pangan

Pilarpertanian – Kementerian Pertanian terus berupaya melakukan peningkatan produksi khususnya dalam komoditas Tanaman Pangan, dalam mendukung peningkatan produksi tentunya harus diiringi dengan Inovasi, terbaru ditemukan suatu inovasi yang cukup murah, mudah dibuat, mudah juga diaplikasikan yaitu nutrisi biosaka. Untuk mensosialisasikan inovasi tersebut, Kementerian Pertanian melalui Direktorat Jenderal Tanaman Pangan mengadakan pembahasan menarik melalui Bimbingan Teknis […]

Kementan Dorong Pengendalian Hayati Dalam Mendukung Kesehatan Tanah dan Mengurangi Efek Rumah Kaca

Kementan Dorong Pengendalian Hayati Dalam Mendukung Kesehatan Tanah dan Mengurangi Efek Rumah Kaca

Pilarpertanian – Pemanasan Global berdampak negatif terhadap banyak sektor, termasuk pertanian. Terjadinya banjir dan longsor, kekeringan yang panjang pada musim kemarau, serta musim yang tidak menentu memberikan dampak terhadap produktivitas pertanian. Ironisnya, pertanian turut menyumbang gas rumah kaca (GRK) yang memicu pemanasan global. Berdasarkan hal tersebut, Direktorat Jenderal Tanaman Pangan menyelenggarakan Bimbingan Teknis dan Sosialisasi […]

Pengelolaan Arsip Kembali Raih Penghargaan Kategori AA dari ANRI

Pengelolaan Arsip Kembali Raih Penghargaan Kategori AA dari ANRI

Pilarpertanian – Kementerian Pertanian (Kementan) kembali meraih penghargaan kategori ‘Sangat Memuaskan’ tingkat Kementerian dari Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI). Sesuai hasil pengawasan kearsipan 2022, Kementan mendapatkan nilai 93,42 dengan kategori “AA”. Wakil Menteri Pertanian, Harvick Qolbi yang hadir mewakili Kementan mengatakan nilai pengawasan kearsipan mempunyai arti yang sangat penting, karena mencerminkan indeks kinerja penyelenggaraan kearsipan […]

Tahun Ini, Ekspor Pertanian Sulawesi Utara Sudah Capai Rp 2,9 Triliun

Tahun Ini, Ekspor Pertanian Sulawesi Utara Sudah Capai Rp 2,9 Triliun

Pilarpertanian – Sulawesi Utara terus membuktikan kontribusinya terhadap kinerja ekspor pertanian Indonesia. Pada tahun 2021, ekspor pertanian Sulawesi Selatan mencapai Rp 5,8 triliun. Sementara pada tahun ini, hingga 20 Mei 2022, ekspor pertanian mencapai Rp 2,9 triliun. “Bangsa dan negara harus memiliki daya tahan dalam menghadapi tantangan multi dimensi yang meliputi aspek geografis, kekayaan alam, […]

Kendalikan PMK, Kementan Kirim Obat-Obatan dan APD ke Beberapa Wilayah

Kendalikan PMK, Kementan Kirim Obat-Obatan dan APD ke Beberapa Wilayah

Pilarpertanian – Dalam upaya melakukan pengendalian Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak, Kementerian Pertanian (Kementan) gerak cepat mengirimkan logistik kesehatan berupa Vitamin, Antibiotik, Antipiretik, Desinfektan dan APD ke beberapa wilayah yang diduga terjangkit PMK. “Mulai tanggal 7 – 12 Mei lalu kami sudah melakukan pengiriman logistik tahap 1 ke beberapa provinsi,“ ungkap Direktur […]

DPR Apresiasi Kementan Tangani Wabah PMK Secara Cepat

DPR Apresiasi Kementan Tangani Wabah PMK Secara Cepat

Pilarpertanian – Anggota Komisi IV DPR RI, Sutrisno mengapresiasi upaya Kementerian Pertanian (Kementan) dalam melakukan penanganan penyakit muka dan kuku (PMK) secara cepat dan tepat. Menurutnya, upaya tersebut meliputi pemberian obat dan pendampingan terhadap para peternak yang dilakukan secara responsif hampir di semua daerah. “Saya selaku wakil rakyat terima kasih karena Pak Menteri dalan waktu […]

Pemanfaatan Kredit Usaha Rakyat untuk Agribisnis

Pemanfaatan Kredit Usaha Rakyat untuk Agribisnis

Pilarpertanian – Kepala BPPSDMP, Prof. Dr. Ir. Dedi Nursyamsi, M.Agr Menyampaikan tujuan dari pelatihan sejuta petani dan penyuluh guna meningkatkan kompetensi petani dan penyuluh di Indonesia dalam proses pengajuan Kredit Usaha Rakyat (KUR) serta dapat memanfaatkan KUR dalam usaha taninya. “Kita harus membangun sistem agribisnis nasional yang kokoh dan kuat, sehingga petani dan seluruh praktisi […]

Pastikan Bebas dari PMK, Mentan Tinjau Peternakan Sapi di Banten

Pastikan Bebas dari PMK, Mentan Tinjau Peternakan Sapi di Banten

Pilarpertanian – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo sigap langsung meninjau peternakan sapi di Provinsi Banten. Peninjauan ini dilakukan guna memastikan sapi dalam kondisi sehat terbebas dari wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) khususnya dalam menyambut kebutuhan qurban Idul Adha. “Hari ini kita bersyukur kepada Allah dari laporan Kadis dan apa yang kita lihat di […]

Dukung Percepatan Penerapan Sistem Pemerintah Berbasis Elektronik (SPBE), Ditjen Tanaman Pangan Gelar Bimtek SRIKANDI

Dukung Percepatan Penerapan Sistem Pemerintah Berbasis Elektronik (SPBE), Ditjen Tanaman Pangan Gelar Bimtek SRIKANDI

Pilarpertanian – Guna mempercepat implementasi Sistem Informasi Kearsipan Dinamis Terintegrasi (SRIKANDI), Sekretariat Direktorat jenderal Tanaman Pangan menggelar bimbingan teknis yang diikuti seluruh staf yang menangani surat-menyurat di lingkup Sekretariat Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, di Bogor, Jumat (19/5/2022). “Aplikasi SRIKANDI merupakan aplikasi publik yang harus diimplementasikan di semua Kementerian/Lembaga termasuk di Kementerian Pertanian. Oleh karena itu, […]