Pilar Pertanian

Berita Pertanian Aktual

29 November 2017

Kementan Apresiasi Kerjasama Dengan TNI AD Wujudkan Ketahanan Pangan

Kementan Apresiasi Kerjasama Dengan TNI AD Wujudkan Ketahanan Pangan

Pilarpertanian - Pilar – Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan akan meningkatkan area lahan cetak sawah dari tahun-tahun sebelumnya. Kepastian itu disampaikan Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman saat menyampaikan orasi Efektivitas Kerjasama Kementan dan TNI Dalam Mewujudkan Ketahanan Pangan di Pertemuan Dandim – Danrem se Indonesia secara terpusat di Aula Secapa TNI – AD di Bandung, kemarin Selasa (28/11).
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
Amran menegaskan, rencana untuk memperkuat ketahanan pangan dengan menambah luas tanam sudah mendapat dukungan dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Pihak BPK menilai, ada kenaikan produksi beras lewat program cetak sawah tersebut.
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
“Aman. BPK sudah menyatakan aman. Kami  bertiga dengan BPK dan Kasad di kantor. Dan, ini terobosan kata BPK. Kenapa terobosan, dulu hanya 26 ribu hektar kini 138 ribu hektar naik 400 persen,” kata Amran Sulaiman
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
Dengan begitu, kata Amran, ada ekses positif yang disumbangkan program cetak sawah ini dalam mendukung kemandirian bangsa dalam bidang pangan. Bahkan, peningkatan tersebut terbilang signifikan karena melampaui 100 persen.
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
“Artinya ada kenaikan, ya kita coba lihat dari sisi positifnya. Naik 400 persen itu luar biasa, naik 20 persen saja sudah baik itu,” ujarnya
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
Pemerintah ke depan, lanjut Amran, tidak hanya akan mengembangkan lahan untuk ditanam. Pasalnya, masih banyak lahan produktif yang tidak diolah secara maksimal untuk mengembangkan area pertanian.
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
Ke depan, dalam rangka optimalisasi itu, pemerintah telah menunjuk tiga provinsi yang bakal didorong untuk mengembangkan lahan pasang surut. Ketiga provinsi yang akan didorong adalah, Sumatera Selatan, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah.
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
“Kita masuk ke optimalisasi. Ada yang menarik kemarin lahan pasang surut itu. Yang 1.000 hektar yang dulunya nol kita tanam ini berhasil. Kita ingin kembangkan. Kan ini sawah juga, biayanya lebih murah terus hasil lebih optimal karena sudah ada airnya disitu,” imbuhnya.
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
Lebih jauh dia menyebutkan, program cetak sawah yang dilakukan selama ini bekerja sama dengan Dandim perlu diapresiasi. Ia menilai, institusi seperti TNI yang bisa menjangkau pada level masyarakat perlu diajak bekerja sama. Dan, secara kinerja, TNI dianggap punya kepedulian sehingga kerja sama mendorong produktivitas pangan bisa lebih optimal.
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
“Dalam hal cetak sawah dengan TNI karena  harus bagi tugas. Polisi Satgas Pangan, jadi kita libatkan semua pihak dibidangnya masing-masing,” katanya.
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
Sementara itu, Aster Kasad Brigjen TNI Supartodi mengapresiasi kerja sama yang terbangun antara lembaga TNI dengan Kementerian Pertanian.
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
Sejauh ini, pihaknya sudah memberikan bukti keampuhan kerja sama itu. Misalnya, terjadi peningkatan yang signifikan dalam bidang pangan. Bahkan ia memastikan TNI akan tetap membantu pemerintah ihwal penyiapan pangan nasional.
Baca Selengkapnya di Pilarpertanian.com
“Kalau itu sudah paten ya. Yang lainnya sudah ok, di lapangan juga sudah tidak ada masalah. Dan, hasilnya juga menggembirakan. Apakah itu cetak sawah, serapan gabah, atau itu penambahan luas tanam,” pungkas mantan Kasdam XIV/HSN tersebut.(RS).

Redaksi dan Informasi pemasangan iklan

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *